Published On: Thu, Jul 18th, 2013

LECEHKAN WARTAWAN, OKNUM KASEK DILAPORKAN

Share This
Tags
DM br Dolok Saribu

jurnalrealitas.com, SIMALUNGUN – Kepala SMP Negeri 2 Tanah Jawa berinisial DM dilaporkan ke polisi karena diduga melakukan tindakan perbuatan tidak terpuji yakni meludahi wajah wartawan yang sedang meliput  di Kejari Simalungun, Selasa (16/7) lalu. Atas sikapnya itu, wartawan menilai seorang kepala sekolah tak sepantasnya melakukan hal tersebut.

“Biar jangan terbiasa. Kita bekerja profesional, seharusnya dihargai, bukan diludahi,” ujar Imran Nasution, wartawan salah satu radio lokal kepada sejumlah rekannya sesama wartawan, usai membuat pengaduan di Mapolsek Bangun, Rabu (17/7).

Imran mengatakan, sebagai seorang guru tidak sepantasnya melakukan itu. Sebelumnya, dihadapan petugas kepolisian Polsek Bangun, Imran Nasution mengatakan saat itu dia sedang melakukan liputan dengan mendekatkan alat perekam suara miliknya, tiba-tiba oknum kepsek langsung meludahi wajahnya dan bergegas pergi. Atas tindakannya tersebut  Imran tetap bersabar dan coba menanyakannya tapi sang oknum kepsek  justru memegang dan mengarahkan bokongnya ke seluruh wartawan yang saat itu meliput dan disaksikan langsung pegawai Kejari Simalungun.

Selain Imran Nasution, salah satu wartawan televisi nasional Andi Siahaan juga melaporkan adik Anggota DPRD Simalungun Barita Dolok Saribu itu ke polisi.

Andi Siahaan dalam pengaduannya menyebutkan, DM juga meludahi dan berusaha merusak handycame miliknya saat melakukan peliputan eksekusi petugas Kejari Simalungun terhadap Barita Dolok Saribu, terpidana kasus penganiayaan.

Menurut Andi Siahaan, saat itu, dia yang memegang handycame berada di posisi belakang atau tepatnya di dekat pintu belakang gedung Kejari Simalungun. DM yang berjalan dan sudah meludahi wajah Imran kembali meludah ke arahnya. Beruntung, ludahnya hanya mengenai handycame-nya.

Tak terima dengan sikap DM, Andi mendekat dan bertanya kepada pelaku. bukannya mendapat jawaban, handycame yang digenggam Andi justru berusaha dirampasnya. Karena tak berhasil menariknya dari genggaman Andi, pelaku memukul dan mendorong-dorong handycame tersebut sambil melontarkan kata-kata kasar.

Tak sampai di situ, saat DM br Doloksaribu meninggalkan gedung Kejari Simalungun dia kembali mempertontonkan sikap tidak terpuji. Dia memegang bokongnya kemudian mengarahkannya kepada sejumlah wartawan dan pegawai Kejari Simalungun.

Selanjutnya, dia naik ke mobil dan duduk tepat di samping supir. Lalu dia mengeluarkan separuh tubuhnya lewat jendela mobil sembari memegang sandal berwarna cokelat di tangan kanannya. Kemudian dia berlalu dengan menjulurkan lidahnya ke arah wartawan. Spontan sikap bu kasek itu membuat para pegawai Kejari Simalungun dan wartawan terbahak-bahak.

Kapolsek Bangun AKP Hitler Sihombing ketika dikonfirmasi mengatakan, pengaduan wartawan sudah diterima secara resmi dan segera diproses. Hitler juga mengatakan, masih memeriksa saksi. “Kita pelajari dulu (kasusnya). Secepatnya kita proses,” ujarnya singkat. (Hds)

MetroSiantar.com

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>